Seorng anak btengkar dgn ibunya & mninggalkan rmh. Saat brjalan ia br mnyadari bhw ia sama skali tdk mbawa uang.
Ia lewati sbuah kedai bakmi. Ia ingin skali mmesan smangkuk bakmi. Pemilik kedai mlihat anak itu brdiri ckp lama di dpn kedainya, lalu brkata “Nak, apakh engkau ingin mmesan smangkuk bakmi?”
“Ya, ttp aku tdk mbawa uang,” jwb anak itu dgn malu2. “Tdk apa2, aku akan mntraktirmu,” jwb si pmilik kedai.
Anak itu sgera makan bbrp suap, kmudian air matanya mulai brlinang. “Ada apa Nak?” Tanya si pmilik kedai. “Tdk apa2, aku hnya trharu, “jwb anak itu sambil mngeringkan air matanya.
“Seorang yg baru kukenal mberi aku smangkuk bakmi ttp ibuku sndiri stlh brtengkar dgnku, mngusirku dr rmh.
Kau seorng yg br kukenal ttp bgitu pduli dgnku.” Katanya kpd pmilik kedai.
Pmilik kedai itu brkata “Nak, mngapa kau brpikir bgitu? Renungkn hal ini, aku hnya mberimu smangkuk bakmi & kau bgitu trharu.
Ibumu tlh mmasak bakmi & nasi utk mu saat kau kecil hingga saat ini, mgpa kau tdk btrimakasih kpdnya? Kau malah brtengkar dgnnya?”
Anak itu trhenyak mndngr hal tsb. “Mngapa aku tdk brpikir tentang hal itu?
Utk smangkuk bakmi dr orng yg br kukenal aku bgitu brtrimakasih,
ttp kpd ibuku yg memasak utk ku slama br-thn2, aku bhkn tdk mmperlihatkn kpdulian kpdnya.
Dan hnya krn prsoalan spele, aku brtengkar dgnnya”.
Anak itu sgra mnghabiskn bakminya lalu ia mnguatkan dirinya utk sgr plang ke rmh. Bgitu sampai di ambang pintu rmh, ia mlihat ibunya dgn wajah letih & cemas. Ktika mlihat anaknya, kalimat ptama yg kluar dr mulutnya adalah “Nak, kau sdh plang, cpt msk lah, aku tlh mnyiapkan mkn mlm.”
Mdengar hal itu, si anak tdk dpt mnahan tangisnya & ia mnangis di hdp-an ibunya.
Skali wktu kita mgkn akan sngt btrimakasih kpd org lain utk suatu ptolongan kecil yg diberikn pd kt.
Namun kpd org yg sngat dekat dgn kt (kluarga) khususnya org tua kt, kt hrs ingat bhwa kt mesti btrimakasih kpd mreka seumur hdp kt…

Iklan